Jumat, 10 Agustus 2012

Upgrade mesin supra 100 cc (Uji coba)


Posting kali ini akan membahas tentang uji coba mesin supra 100cc yang tentunya telah penulis terapkan di motor supra100, bagi2 ilmu walau gak dapet duit gpp yg penting dapet pahala he2@. Bagi temen2 yang mow uji coba motornya  baiknya cari referensi yang banyak ya- belajar sebelum uji..dan tentunya berani. Uji coba ini bertujuan untuk mencari hasil akir dari performa mesin yang dikira memuaskan. Tetapi penulis hanya menguji beberapa part saja dan sederhana hehe..

Beberapa yang telah saya uji di mesin supra100 diantaranya
Kopling
Penulis menerapkan trik ganjal 4spring dengan ring dengan ketebalan 2mm dengan diameter samakan dengan spring..ring ini saya letakkan di bagian dalam aja biar gampang-, soalnya kalo dibagianluar takutnya meleset dari dudukannya karena tipis. Hasilnya saya rasakan persneleng jadi agak berat, tenaga bertambah (karena gak punya alat tes macam dyno **yaa perasa'an aja yua).

Masih di kopling- yang kedua neh springnya saya coba kasih spring produk BRT milik Shogun kalo gak salah hehe. Sebenarnya sih springnya agak panjangan dikit dari standar jadi agak berat nekannya sih, sehingga lebih kuat tekanan ke kampasnya, kasihaan diteken agak kenceng hehe. Soal hasilnya yaa mayan lahh accelerasi naek dikit dari standarnya (perasa'an). Tapi gak lama didalem dah ane cabut lagi- skarang nganggur tuh spring-buat cadangan.

Paking Blok silinder
Dibagian packing saya coba menggunakan packing tipis di blok-caranyapun sederhana, packing yang tadi dipakek di hilangin kertasnya yang tebal~di packing blok (bukan paking head ruang bakar) supra100 kan ada lapisan kertasnya disamping2nya, jadi ada 3 lapisan (kertas tipis, seng, kertas agak tebal) yang saya buang yang agak tebal. Lho kenapa kok gak sekalian dibuang di ganti packing cair? alias gak pake packing..ini ujicoba pertamakali pren..jadi yg kecil@ dulu and step by step gituu. Hasilnya karena kompresi bertambah jadi tenaga bertambah dikit (katanya sih dibuku2tuh accelerasi tambah topnya malah turun..nah lho. susah yaq naikin dua2nya hehe PR). Tapi yang terjadi di motor supra100 ane beda pren.. Hasilnya =awal gas tuh menghentak kasar gitu-seperti accelerasi naek drastis tapi gigi2 loyo. akhirnya packing balikan semula sekalian cek klep dengan menuangkan bensin, ternyata klep exnya bocor. setelah itu tenaga kembali semula dan lancar tidak menyendat2 diawal gas lagii. Kesimpulan ternyata yang jadi biang masalah adalah klep outlet bocot.

Pengapian
Saatnya untuk mencoba peruntungan dengan meningkatkan mutu pengapian. Kali ini penulis mencoba mengganti koil standar supra dengan koil aftermarket yg mereknya ***e 2ratusan kurang dikitlah-mau ganti cdi brt muahal bro wkwk. Kata yang penjual sih kalo ganti CDI racing coilnya standarnya aja kalo coil racing aftermarket gak bagus katanya (perlu di uji juga neh pakek dua2nya). Hasilnya setelah pake coil aftermarket ?? sama aja kaya tadi hehe mungkin naek dikit cuman kaga berasa hehe. Sampe dirumah saya coba cek percikannya_ternyata emang besar dan kebiru2an gitu. Setelah beberapa bulan pakek pernah motor mogok di jalan, saya cek api busi kueeciil sekali dan merah pula huff...waktu itu saya diemin sekitar 30 menitan_bisa nyala lagi tapi agak brebet2 berat. Pernah curiga CDI death .. gantilahh tuh CDI,, kok masih brebet (mesin mau mati gak jadi gitu). akhirnya coba balik lagii ke coil standar. Tes beberapa hari dan berbulan2x aman aja yuaa. kesimpulan ow ow ow saya curiga ke coil kagag beres neh (?).

Karburasi
Baru2 ini penulis coba mengutak atik pengkabutan_dengan mengaplikasikan dengan karburasi motor lain yaitu RX king~karbu ini skepnya mayan besar (26mm). hunting di pasar onderdil dapet 75ribu +manipoldnya hehe_maklum second tor abal2. Hasilnya setingannya susah langsam maklum abal2_tapi tes jalan accelerasi wow naek tajam_coba dijalan tanjakan gigi2 ringan (standar berat). Tetapi diputaran atas brebet asap hitam dari knalpot mungkin main jetnya kegedek'an. Saya coba beli karbu milik GL100-harga 100rb gress (gak asli sih hehe), karena mentog head bagian bawah karbunya!!kepaksa carikan manipold variasi yang bisa diarahkan kekana dan kekiri. Setelah dipasang_ langsam ok, putaran atas tidak brebet, tenaga bertambah. Pernah saya coba top speed sampe 100 gas belum mentog (standar sudah mentog) wkwk good lanjut. Kurangnnya digigi3 mau naek4 (awal gigi4) agak ngempos. Kemudian saya coba mengganti manipoldnya dengan yang standar plus mengakali mengecilkan lubang mainjet dengan kabel listrik yang halus. Hasilnya gejala ngempoz hilang tapi topspeed 100km/jm gas dah mentog.

      Update info1: Setelah beberapa hari jalan-stasionernya/langsam kok turunnya lama,,mau turun dengan gas di gleyer dikit. Baru saja kemaren saya bongkar karbunya untuk mengecek penyebab lambat langsam tersebut. Setelah dicermati betul2 ketahuan juga_ternyata karbunya ada yang bocor dibagian saluran angin2 pilotjet (diujung lubang angin2 kan biasanya disumbat pake gotri kecil gitu) itu yang bocor_saya coba isi dengan bensin ternyata merembes..akhirnya saya tambal pake perpack cair. Selesai itu pasang lagi sekalian coba lagi ganti manipoldnya yang sebelumnya saya coba pake manipold standar supra_dengan yang fariasi dan penyumbat mainjet tadi saya buang. Hasilnya langsam kembali ok lagi_asyiik, saat tes jalan putara tengah ngempoz lagii...waduhh. _solusi dalam pencarian_

      Update info 2: setelah baca2 artikel di internet, apa mungkin setingan karbu gl 100 ini  campurannya terlalu miskin BB? sehingga tenaga nyendat (jeda) sesaat dan ngempos diputaran tengahnya. (ngempos artinya kurang BB /  kalo mrebet artinya kelebihan BB). Dari situ saya coba clip jarum skep saya geser ke paling bawah sehingga BB lebih banyak alias kaya. Hasilnya gejala nyendat dan ngempos diputaran tengah sedikit berkurang. Truss gimana ilangnya ya.. masih tanda tanya? ujicoba selanjutnya..

Ket; kalo kamu Bermain karburasi harus siapkan mental tenaga dan waktu, mensettingnya butuh beberapa kali tahapan. Karena karburasi terdiri dari beberapa part dan kesemuanya saling bergantung satu sama lain.

    Update info3: Beberapa kali bolak-balik melakukan uji coba settingan, timbul masalah baru stasioner susah turun saat engine panas. Karena dah pengalaman bisa ketebak pemasangan manipold ada kebocoran/ pemasangan tidak sempurna. Benar setelah itu beres masalah...
  Bersamaan dengan itu saya coba mengganti mainjet GL100nya dengan RX king + volume bensin di mangkuk agak diperbanyak dengan setting ketinggian pelampung. Hasil nya stasioner ok lagi dan putaran atas tidak menyendat2 lagi (mungkin suplai bensin di putaran atas kurang jadi nyendat2). MISSION ACCOMPLISHED untuk karburasi. mungkin setelah beberapa bulan pemakaian timbul masalah lagi baru setting lagi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar