Jumat, 10 Agustus 2012

Upgrade mesin supra 100 cc (Uji coba)


Posting kali ini akan membahas tentang uji coba mesin supra 100cc yang tentunya telah penulis terapkan di motor supra100, bagi2 ilmu walau gak dapet duit gpp yg penting dapet pahala he2@. Bagi temen2 yang mow uji coba motornya  baiknya cari referensi yang banyak ya- belajar sebelum uji..dan tentunya berani. Uji coba ini bertujuan untuk mencari hasil akir dari performa mesin yang dikira memuaskan. Tetapi penulis hanya menguji beberapa part saja dan sederhana hehe..

Beberapa yang telah saya uji di mesin supra100 diantaranya
Kopling
Penulis menerapkan trik ganjal 4spring dengan ring dengan ketebalan 2mm dengan diameter samakan dengan spring..ring ini saya letakkan di bagian dalam aja biar gampang-, soalnya kalo dibagianluar takutnya meleset dari dudukannya karena tipis. Hasilnya saya rasakan persneleng jadi agak berat, tenaga bertambah (karena gak punya alat tes macam dyno **yaa perasa'an aja yua).

Masih di kopling- yang kedua neh springnya saya coba kasih spring produk BRT milik Shogun kalo gak salah hehe. Sebenarnya sih springnya agak panjangan dikit dari standar jadi agak berat nekannya sih, sehingga lebih kuat tekanan ke kampasnya, kasihaan diteken agak kenceng hehe. Soal hasilnya yaa mayan lahh accelerasi naek dikit dari standarnya (perasa'an). Tapi gak lama didalem dah ane cabut lagi- skarang nganggur tuh spring-buat cadangan.

Paking Blok silinder
Dibagian packing saya coba menggunakan packing tipis di blok-caranyapun sederhana, packing yang tadi dipakek di hilangin kertasnya yang tebal~di packing blok (bukan paking head ruang bakar) supra100 kan ada lapisan kertasnya disamping2nya, jadi ada 3 lapisan (kertas tipis, seng, kertas agak tebal) yang saya buang yang agak tebal. Lho kenapa kok gak sekalian dibuang di ganti packing cair? alias gak pake packing..ini ujicoba pertamakali pren..jadi yg kecil@ dulu and step by step gituu. Hasilnya karena kompresi bertambah jadi tenaga bertambah dikit (katanya sih dibuku2tuh accelerasi tambah topnya malah turun..nah lho. susah yaq naikin dua2nya hehe PR). Tapi yang terjadi di motor supra100 ane beda pren.. Hasilnya =awal gas tuh menghentak kasar gitu-seperti accelerasi naek drastis tapi gigi2 loyo. akhirnya packing balikan semula sekalian cek klep dengan menuangkan bensin, ternyata klep exnya bocor. setelah itu tenaga kembali semula dan lancar tidak menyendat2 diawal gas lagii. Kesimpulan ternyata yang jadi biang masalah adalah klep outlet bocot.

Pengapian
Saatnya untuk mencoba peruntungan dengan meningkatkan mutu pengapian. Kali ini penulis mencoba mengganti koil standar supra dengan koil aftermarket yg mereknya ***e 2ratusan kurang dikitlah-mau ganti cdi brt muahal bro wkwk. Kata yang penjual sih kalo ganti CDI racing coilnya standarnya aja kalo coil racing aftermarket gak bagus katanya (perlu di uji juga neh pakek dua2nya). Hasilnya setelah pake coil aftermarket ?? sama aja kaya tadi hehe mungkin naek dikit cuman kaga berasa hehe. Sampe dirumah saya coba cek percikannya_ternyata emang besar dan kebiru2an gitu. Setelah beberapa bulan pakek pernah motor mogok di jalan, saya cek api busi kueeciil sekali dan merah pula huff...waktu itu saya diemin sekitar 30 menitan_bisa nyala lagi tapi agak brebet2 berat. Pernah curiga CDI death .. gantilahh tuh CDI,, kok masih brebet (mesin mau mati gak jadi gitu). akhirnya coba balik lagii ke coil standar. Tes beberapa hari dan berbulan2x aman aja yuaa. kesimpulan ow ow ow saya curiga ke coil kagag beres neh (?).

Karburasi
Baru2 ini penulis coba mengutak atik pengkabutan_dengan mengaplikasikan dengan karburasi motor lain yaitu RX king~karbu ini skepnya mayan besar (26mm). hunting di pasar onderdil dapet 75ribu +manipoldnya hehe_maklum second tor abal2. Hasilnya setingannya susah langsam maklum abal2_tapi tes jalan accelerasi wow naek tajam_coba dijalan tanjakan gigi2 ringan (standar berat). Tetapi diputaran atas brebet asap hitam dari knalpot mungkin main jetnya kegedek'an. Saya coba beli karbu milik GL100-harga 100rb gress (gak asli sih hehe), karena mentog head bagian bawah karbunya!!kepaksa carikan manipold variasi yang bisa diarahkan kekana dan kekiri. Setelah dipasang_ langsam ok, putaran atas tidak brebet, tenaga bertambah. Pernah saya coba top speed sampe 100 gas belum mentog (standar sudah mentog) wkwk good lanjut. Kurangnnya digigi3 mau naek4 (awal gigi4) agak ngempos. Kemudian saya coba mengganti manipoldnya dengan yang standar plus mengakali mengecilkan lubang mainjet dengan kabel listrik yang halus. Hasilnya gejala ngempoz hilang tapi topspeed 100km/jm gas dah mentog.

      Update info1: Setelah beberapa hari jalan-stasionernya/langsam kok turunnya lama,,mau turun dengan gas di gleyer dikit. Baru saja kemaren saya bongkar karbunya untuk mengecek penyebab lambat langsam tersebut. Setelah dicermati betul2 ketahuan juga_ternyata karbunya ada yang bocor dibagian saluran angin2 pilotjet (diujung lubang angin2 kan biasanya disumbat pake gotri kecil gitu) itu yang bocor_saya coba isi dengan bensin ternyata merembes..akhirnya saya tambal pake perpack cair. Selesai itu pasang lagi sekalian coba lagi ganti manipoldnya yang sebelumnya saya coba pake manipold standar supra_dengan yang fariasi dan penyumbat mainjet tadi saya buang. Hasilnya langsam kembali ok lagi_asyiik, saat tes jalan putara tengah ngempoz lagii...waduhh. _solusi dalam pencarian_

      Update info 2: setelah baca2 artikel di internet, apa mungkin setingan karbu gl 100 ini  campurannya terlalu miskin BB? sehingga tenaga nyendat (jeda) sesaat dan ngempos diputaran tengahnya. (ngempos artinya kurang BB /  kalo mrebet artinya kelebihan BB). Dari situ saya coba clip jarum skep saya geser ke paling bawah sehingga BB lebih banyak alias kaya. Hasilnya gejala nyendat dan ngempos diputaran tengah sedikit berkurang. Truss gimana ilangnya ya.. masih tanda tanya? ujicoba selanjutnya..

Ket; kalo kamu Bermain karburasi harus siapkan mental tenaga dan waktu, mensettingnya butuh beberapa kali tahapan. Karena karburasi terdiri dari beberapa part dan kesemuanya saling bergantung satu sama lain.

    Update info3: Beberapa kali bolak-balik melakukan uji coba settingan, timbul masalah baru stasioner susah turun saat engine panas. Karena dah pengalaman bisa ketebak pemasangan manipold ada kebocoran/ pemasangan tidak sempurna. Benar setelah itu beres masalah...
  Bersamaan dengan itu saya coba mengganti mainjet GL100nya dengan RX king + volume bensin di mangkuk agak diperbanyak dengan setting ketinggian pelampung. Hasil nya stasioner ok lagi dan putaran atas tidak menyendat2 lagi (mungkin suplai bensin di putaran atas kurang jadi nyendat2). MISSION ACCOMPLISHED untuk karburasi. mungkin setelah beberapa bulan pemakaian timbul masalah lagi baru setting lagi.

Senin, 18 Juni 2012

Berbagai Permasalahan Mesin supra x100

Sebelum cramah wajib (assalamu'alaikum wr wb.)

Motor supra x 100 termasuk motor tua sepuluh tahun lebih lah, katenye sih motornya tante-tante ! tante girang pakek gak ya.. wkwk jadi ngelantur keseringan baca cerita sih haha. Sering rewel tu dah wajar udah ber umur_beda lagi motor baru kok rewel tu yg punya gak becus ngerawatnya haha. Kalo ada yang di perbaiki ato diganti yang laen pasti ngiri dech_baru ganti lampu depan mati ,yg belakang ngikut wuu hufzz capek ya punya motor tua_sabar yg punya motor neh sabar ya tante haha. Motor tu kalo ngerawatnya rutin dan telaten 10 thn lebih mungkin masih ok, seperti service karbu+ganti oli ya sebulan sekali lah. Maka dari itu tantee ehh tante lagii haha maksudnya yg suka naek tante ups keceplosan lgi deh _yg naek supra 100 nahh gituu..harus tau motor kesayanganya mintanya diapain gitu lho(nih tante mintanya diapa'in?).
Yang perlu kamu tau~
Penyebab suara mesin tidak normal (berisik dimana-mana) 

1. Suara karena katup.

Suara klep. Kenapa klep bisa menimbulkan bunyi berisik, karena jarak antara baut pelatuk(rocker arm)  dengan ujung batang klep berlebihan. harus di setel ulang.
Pegas klep lemah atau patah. 
Sepatu rocker arm dan camsaft telah aus.
Bearing camsaft aus. karena motor dah tua bearing yang telah uzur dapat menimbulkan suara yang berisi maka harus di ganti dengan yang baru, ke 2bearingnya saja atau satu set dengan noken as (camsaft).Soal harga asli mungkin 100+ soalnya ane beli yang biasa aja 60rb.

2. Suara berisik oleh piston.


Piston atau silinder aus.
Pen piston dan lubang pen di piston maupun di stang piston telah aus sehingga menimbulkan spelleng ketika digerakkan naek turun, maka solusinya harus diganti piston beserta pennya dan stang sekernya kalau emang sudah aus semua.
Ring piston telah aus.

3. Bunyi disebabkan oleh kopling 

Biasanya kopling bunyi karena gigi primer dan rumah kopling mempunyai spelleng yang berlebihan sehingga timbul suara benturan logam secara continue. Itu disebabkan karena karet dalam rumah kopling telah aus, sehingga mengatasinya harus diganti unit rumah kopling atau hanya karetnya saja. Karena harga per unit nya mahal sekitar 300an maka untuk menghemat bisa ganti karetnya saja ke tukang bubut biaya sekitar 900an, mayan menghemat kan. Kalo saya mengakalinya dengan mengganjal celah antara gigi primer dengan rumah kopling dengan karet ban yang di potong melingkar- mayan menghilang suaranya tapi karetnya gak tahan panas sehingga mudah putus

Rabu, 11 Januari 2012

Menaikkan Kompresi Supra 101 cc

Sesuai tema diatas menaikkan kompresi-knapa 101 cc yaa? karena supra saya dah OS 100 hehe, yang standarnya sih cuman 97,5cc. Ada beberapa cara untuk menaikkan kompresi motor yaitu dengan pangkas head silinder/blog, mengganti piston jenong, packing tipis, dan menggeser pin bigend/stroke up jga bisa menambah kompresi. Sebelum melakukan pangkas memangkas sebaiknya di ukur dulu perbandingan kompresi supra sesungguhnya yuk mari*

pertama yang harus kalian lakukan adalah mengukur cc ruang bakar
misal RB 11cc
Ks= Volume silinder + volume ruang bakar : volume ruang bakar
maka Ks 101 + 11 : 11
jadi ks 10.18181818181
PK 1:10,1
Tinggi kan kompresinyaa hehe....
ket: RB=ruang bakar
Ks=kompresi
PK=perbandingan kompresi
Dengan kompresi segitu dah tinggi untuk motor harian masih bisa premium_lebih dari itu buat balapan aja ya? karena bahan bakarnya juga pertamax ke atas.
  1.  Menaikkan kompresi dengan memangkas head silinder harus memperhatikan top piston, jangan sampai piston melebihi blok silinder saat di pasang sehingga piston riskan membentur bibir ruang bakar dan klep. Kalaupun lebih bibir piston harus di bubut melingkar agar tidak membentur head, sekaligus buat coakan sedikit di piston agar klep2 tdak membentur. Untuk pangkas head cukup 0,5 mm-1mm aja lebih dari itu kasihan bro blok ente hehe bisa membentur.Untuk mengerjakannya harus minta jasa ke tukang bengkel_cari bengkel yang bagus supaya hasilnya memuaskan. 
  2. Mengganti piston jenong Selain pangkas head ada yang gak ribet yaitu dengan mengganti piston dengan piston jenong, bisa mengadopsi piston model racing. Sebenarnya ketika melakukan over size pun bisa menaikkan kompresi karena piston bertambah besar walaupun tak banyak. 
  3. Mengganti / membuang packing Dengan cara mengganti packing dengan yang lebih tipis atau bahkan meng eliminasi nya lebih mudah dan murah so praktis tanpa banyak menghilangkan yg standar karena sayang kan..

Selasa, 20 Desember 2011

Modifikasi Supra x100


supra repsol-creasi sendiri aja deh ngirit ongkos sekaligus berkreasi hehe

double disk brake untuk mendapatkan pengereman yang cepat dan anak muda banget, karena anak muda tuh gak suka singgle


karena frustrasi nih motor gue protolin mesinnya sekalian belajar bongkar pasang motor hehe (ternyata gak semudah di buku panduan)


Nih mesinnya dah saya urai jadi berantakan dech.


Modif tutup rantai mesin sob kasih pendingin yg saya beli dari toko elektronik cuman 8rbuan, trus dilas ke tukang las alumunium-suruh nempelin nih pendingin-lumayan ngurangin suhu mesin.

Rabu, 26 Oktober 2011

Tips kopling


kopling kedua supraX100

Motor supraX100 memiliki kopling ganda atau disebut sebagai kopling otomatis yaitu kopling pertama atau sering disebut sebagai kopling sentrifugal dan kopling kedua atau kopling pemindah gigi yang fungsinya untuk memberi kenyamanan (halus) saat perpindahan gigi. Berbeda dengan motor sport yang mengaplikasikan kopling manual dengan kendali tangan. Dari segi performa memang masih bagus manual clutch karena minim terjadi selip. Untuk menambah performa tenaga motor ada tips bagus nih-gak perlu ganti per kopling dengan yang racing-muahall. Ganjal aja pakek ring per yang tebalnya 2mm lebarnya sesuaikan dengan perkopling tentunya, dijamin tenaga tambahh mak grengg.

Selasa, 04 Oktober 2011

Melepas Karburator, Pisah atau Jadi Satu Dengan Intake?


Risiko lebih kecil lepas karbu dari leher angsa
Ketika lakukan servis berkala, fakta yang sempat dilihat MOTOR Plus ada dua versi perlakuan mekanik saat bongkar karburator. Ada yang lepas leher angsa berikut karburator dengan membuka 2 baut di dekat lubang silinder head. Juga ada yang bongkar komponen vital ini tanpa intake, tentu dengan melepas 2 mur-baut. Dengan kata lain, ada mekanik yang copot karbu terpisah atau jadi satu.

Jadi pertanyaan, apakah kedua cara itu dihalalkan khususnya buat mekanik umum atau resmi. Mengingat kondisi itu benar-benar terjadi. “Keduanya ada risiko kalau gak sesuai aturan. Namun, aturan yang benar adalah membiarkan lepas karbu dari intake manifold,” kata Reiner Sitorus, Technical Service Manager PT Kawasaki Motor Indonesia (KMI).

Lanjut Reiner, melepas karburator dari leher angsa memang agak susah. Karena posisi baut pengikat karbu ke leher angsa beberapa tipe motor memang sulit dijangkau. Langkah paling mudah dan efesien, lepas karbu berikut leher angsa.

Persoalannya, mekanik kudu hati-hati saat melepas baut penyambung komponen pengkabut dengan leher angsa atau yang ke silinder blok. Begitu juga waktu memasang. Posisi yang rada susah dijangkau tanpa sadar membuat posisi baut antara karbu dan leher angsa miring.

“Kalau belum pas tapi baut sudah dikencangkan. Keseringan, lubang baut di intake dan di blok bisa dol. Itu yang jadi penyebab kebocoran udara dari luar,” timpal Endro Sutarno, Instruktur dari Astra Honda Training Center (AHTC).

Menurut Endro bukan karena salah melepas karbu dari intake manifold, tapi waktu pemasangan yang salah. Bagusnya dipaskan dulu baut penyambung leher angsa dan karbu sebelum dikencangkan.

Risiko kejadian dol lubang baut di intake manifold bisa cepat diatasi. Tinggal ganti baut sedikit lebih besar dari standar. Sebelum diganti bisa ditap ulang.

Seandainya memilih cara kedua, yakni dengan melepas baut intake dari blok silin­der dan karburator plus intake manifold tetap mempunyai risiko rugi lebih yang tinggi. Andai mengalami dol, lubang baut di blok silinder, ya tetap merugi juga.



Memang gampang melepas baut intake yang ada di blok silinder. Posisinya enggak ngumpet seperti halnya baut sambungan antara leher angsa dengan karburator. Karena dianggap gampang, mekanik sering memilih melepas intake dari blok silinder. Tapi saat mengencangkannya tanpa perkiraan langsung kunci digerakkan seenaknya.

"Biasanya terjadi overtorque alias kelebihan momen waktu pengencangan. Kalau lubang baut di blok sudah dol, ber­arti jauh lebih besar lagi kerugian yang bakal diterima pemilik motor. Biaya yang mesti dikeluarkan juga jadi lebih besar,” beber Slamet, instruktur Yamaha Enginering School (YES), Jakarta.

Jadi, semua pabrikan motor di Indonesia lebih sepakat dengan aturan yang benar jika mau servis karburator harus melepas intake manifold. Risikonya dipastikan tidak jauh lebih kecil dibanding langsung melepas baut intake dari blok silinder. Begitu! (motorplus-online.com)

Selasa, 20 September 2011

Penyebab stasioner motor gak rata / ngaco

Kale ini kami akan berbagi info tentang permasalahan stasioner motor. ketika motor dinyalakan tanpa membuka gas throtle putaranya gak rata itu namanya idlenya ngaco atow naek turun, maka kita harus fokuskan dulu ke sekitar karburasi aja.
walaupun masalah kecil tor sepele tapi kalo gak di benahin jadi berabe akibatnye. Tentunya dalam hal idle yang ngaco efecnya sangat besar sob', seperti

*boros bensin
*tenaga gak maksimal sob
*bikin capek soalnya putaran mesin ikut gak stabil
*mesin overheat

jika itu permasalahan motor kamu maka musti di perbaiki dan diseting ulang
untuk mengetahui penyebab apa saja /biang korek idle ngaco tersebuut kita harus teliti satupersatu sob..sebelumnya kita simak dulu gambar bagan karburasi berikut


berikut biangnya
* skep atau rumah skep sudah aus~ kalo ni yg terjadi maka harus diganti skepnya saja jika skepnya dah aus, gak rata/ penyok karena taksengaja kejatuhan besii gede saat service penyok dech.
* manifold/ leher angsa bocor~ bocor karena gasket pecah, ganti gasket dengan yang asli/ kwalitas yg baguss, karena mutu yg rendah dkawatirkan mudah leleh dan retak karena panas-yg ni saya pernah ngalemin ndiri soalnya.
* pilot jet tersumbat debu~ anak muda biasanya asal copot tuhh filter, ktnya sihh biar tambah kenceng and tenaga emang gak salah, tpi konsekuensinya karbu cepet kotor dan parah nya bisa merusak piston. Lebih baik pake saringan racing/variasi lbihh aman.
* sil karet skrup udara rusak atau hilang~ nih kecil sepele tapi bkin stasioner bsa berabe juga. ketika kita membongkar sendiri atau service ke bengkel umum-dan melepas setelan udara jangan lupa silnya di cek rusak gak.

Itulah beberapa penyebab stasioner ngaco moga bermanfaat